Minggu, Juni 9, 2024 ( GMT + 7.00 )

Menghindari kerja keras Eropa akan menguntungkan Chelsea dan Liverpool dalam perburuan gelar Sean Ingle

master303.tattoo – Lupakan Brexit. Sekarang Chelsea dan Liverpool yang pertama dan kedua di Liga Premier kita harus mulai membahas Chexit dan Lexit. Akhir pekan ini saya bertanya seorang eksekutif dari terkemuka klub Liga Premier apakah Chelsea dan Liverpool memiliki keuntungan dengan tidak berada di Eropa musim ini. Tentu saja mereka memiliki, dia menjawab. Pertanyaannya adalah, berapa banyak?

Argumennya sederhana. Sementara saingan mereka akan sibuk melompat dan mematikan travelator Liga Champions antara enam dan 13 kali musim ini, Chelsea dan Liverpool akan menggunakan waktu itu untuk beristirahat, kereta api dan merencanakan kejatuhan lawan masa depan. Dan dengan Antonio Conte dan Jürgen Klopp mendorong pemain mereka secara fisik dan taktis, efek pasti akan merembes melalui ke meja liga.

Seperti yang ia katakan: “Pikirkan semua tambahan jam mereka akan memiliki di lapangan pelatihan. Mungkin jika seseorang, yang tidak menghabiskan banyak waktu mempersiapkan bertanggung jawab, itu tidak akan menjadi seperti keuntungan. Tapi untuk pelatihan-tanah berbasis guys, kurang permainan sama dengan lebih banyak pelatihan yang dalam teori harus mengarah pada hasil yang lebih baik. “

Keuntungan lainnya adalah sudah jelas. Data Stats.com menunjukkan Chelsea (16) dan Liverpool (17) telah menggunakan pemain paling sedikit dalam memulai X adalah mereka di antara tujuh tim di Liga Premier musim ini. Bahkan di era skuad, ini penting: alasan utama untuk sukses Leicester musim lalu adalah mereka menggunakan pemain yang lebih sedikit daripada orang lain di liga; mampu pulih lebih dan memutar kurang dari saingan mereka, ditambah dengan cedera yang lebih sedikit dan suspensi, juga keuntungan besar turun peregangan.

Ini akan membantu juga, bahwa Chelsea dan pemain terbaik Liverpool biasanya menghabiskan lebih sedikit waktu di lapangan daripada Manchester City, Spurs dan Arsenal. Eden Hazard, misalnya, telah memainkan 1.079 menit untuk klubnya di 2016-17 sementara Philippe Coutinhohas 996. Alexis Sánchez telah disiksa sampai 1342 menit untuk Arsenal sudah, dengan Mesut Özil tidak jauh di belakang.

Analisis oleh Omar Chaudhuri, kepala intelijen sepak bola untuk 21 klub, sebuah konsultan yang bekerja dengan beberapa klub terkemuka, menunjukkan pemain kunci untuk tim di Eropa kemungkinan akan menumpuk hampir 20% lebih menit dari pemain kunci untuk tim tidak di Liga Champions atau Europa Liga. “Ini adalah setara dengan lebih dari tujuh pertandingan musim,” katanya

Saya bertanya-tanya apakah tingkat fisik tim ini juga mungkin drop setelah bermain back-to-back pertandingan di Liga Champions dan Liga Premier. Data dari Tracab, sistem pelacakan optik, menunjukkan tidak. Arsenal, Manchester City, Spurs dan Leicester memiliki rata-rata 113 sprint (setiap upaya oleh pemain lebih dari tujuh meter per detik atau 25.2kph) di pertandingan Liga Premier setelah fixture Liga Champions musim ini, dibandingkan dengan 117 di pertandingan setelah tidak bermain di Eropa. Empat sprint tambahan per tim, per pertandingan ada. Namun, itu akan menarik untuk melihat ukuran sampel yang lebih luas dan juga memeriksa kortisol dan testosteron pemain ‘untuk menilai apakah menit ekstra dapat menyebabkan penurunan kinerja di musim semi.

Namun menggunakan metrik yang berbeda – terutama peluang diciptakan dan kebobolan – mengarah Chaudhuri menyarankan keuntungan Liverpool dan Chelsea mungkin mendapatkan dengan tidak bermain di Liga Champions bisa menjadi sebesar enam poin. Dia bekerja ini keluar dengan melihat bagaimana besar enam tim bersaing di Eropa telah dilakukan di Premier League setelah pertandingan Eropa pertengahan pekan sejak awal musim 2014-15, menyesuaikan kesulitan pertandingan.

Dia mengatakan efek – meskipun dari sampel kecil – telah lebih jelas musim ini, mungkin karena keseimbangan kompetitif meningkat di divisi.

“Ini tidak mudah untuk mengubah ini menjadi nilai poin, karena akan tergantung pada seberapa jauh tim berjalan, berapa banyak mereka memutar di setiap kompetisi dan sebagainya. Tapi kita memperkirakan biaya bermain di Eropa bisa sebanyak enam poin untuk tim dalam satu musim; dan bahkan jika efek khas lebih kecil untuk sebagian besar tim itu pasti non-diabaikan ketika liga yang begitu ketat. “

Apakah Anda benar-benar membeli analisisnya atau tidak, tidak adanya kompetisi Eropa telah membuat perbedaan besar untuk nasib Chelsea . Setelah mereka memukul 3-0 oleh Arsenal pada akhir September, kemungkinan Conte menjadi manajer Premier League berikutnya yang akan dipecat nosedived. Tapi sementara The Gunners segera harus mempersiapkan diri untuk menghadapi Basel, Conte memiliki seminggu untuk bekerja pada switch ke 3-4-2-1 yang cepat mengubah lintasan musim timnya.

Dan setelah hasil akhir pekan lalu Liga Premier telah menjadi korset ketat, dengan hanya empat poin yang memisahkan Chelsea dari Spurs kelima. Seperti Simon Gleave, kepala analisis di Gracenote Olahraga, menunjukkan, sejak musim 1997-98, ketika Manchester United, Arsenal, Blackburn, Leicester dan Chelsea ditutupi oleh tiga poin, telah itu telah begitu dekat setelah 12 pertandingan.

Keuntungan kemungkinan Chelsea dan Liverpool memiliki di bulan depan tidak berarti mereka akan mengangkat judul – Manchester City, khususnya, adalah lawan yang tangguh. Dan itu tidak berarti bahwa Chexit atau Lexit adalah strategi jangka panjang yang baik. Tapi setelah Liverpool di 2013-14 dan kemudian Leicester menekankan manfaat dari kehilangan Eropa, jangan heran jika Conte atau Klopp pria ram mereka pulang.

(wy).