Senin, Juni 10, 2024 ( GMT + 7.00 )

Diego Costa Menjadi Bintang Saat Melawan Manchester City

www.master303.tattoo – Diego Costa Menjadi Bintang Saat Melawan Manchester City. The Blues striker adalah yang terbaik di liga inggris, bukan hanya karena kemampuannya mencetak gol, tapi bermain serba sebagai Chelsea meregangkan keunggulan mereka di puncak klasemen semenatara ini. Diego Costa yang menentukan. Di pertandingan besar, permainan yang lebih kecil, rumah atau pergi, striker membuat perbedaan dan ia melakukannya lagi seperti Chelsea memperpanjang keunggulan mereka di puncak tabel atas Manchester City setelah kinerja klinis di Stadion Etihad.

Tujuan Gary Cahill sendiri pada akhir babak pertama meninggalkan Blues membutuhkan beberapa pencarian jiwa, namun Diego Costa memberikan inspirasi dengan mencetak gol dan kemudian bertindak sebagai orang target sempurna karena ia mengatur Willian jelas setelah kilat kontra cepat serangan untuk memenangkan semua tiga poin. Costa telah jelas Sergio Aguero sebagai pencetak gol terbanyak Liga Premier, dengan 11 gol, dalam pertandingan di mana Kota menyia-nyiakan sejumlah peluang. Gol pertama Costa datang melawan menjalankan bermain berkat keajaiban Cesc Fabregas untuk memilih dia keluar dari posisi dalam.

Sama seperti Chelsea telah menguasai seni menang tanpa mendominasi pertandingan, Costa telah menguasai seni mencetak gol yang menentukan jauh dari rumah dan telah mencetak gol di enam dari tujuh laga tandang terakhirnya bersama Chelsea. Dia memiliki kemampuan pemburu yang sangat baik, target man dan mendalam berbaring ke depan, dan itu membantu record yang luar biasa saat ia mendapat kelima musim ini dengan Aguero tertinggal buruk di belakang.

Kinerja Costa di Manchester membuktikan dia jimat untuk Chelsea dan memiliki semua yang diperlukan untuk membantu memecat mereka menuju gelar setelah pulih dari musim lalu yang buruk tahun lalu ketika timnya selesai di tempat kesepuluh. Ada saat-saat ketika Costa harus bersabar selama pertandingan ini dan dia diisolasi di babak pertama, menyentuh bola hanya 12 kali, yang lebih sedikit daripada pemain lain Chelsea. Dia, bagaimanapun, tetap John Stones dan Nicolás Otamendi diduduki setiap saat dan terbukti ini ketika ia dikejar internasional Inggris untuk memaksa dia ke kesalahan menyedihkan dalam kotak sendiri, di awal babak pertama.